Wednesday, June 21, 2006

mass rapid transportation

Pertama kali ngeh soal MRT mungkin baru kurang lebih setaon yg lalu ya... Waktu masih beradaptasi dengan kemacetan Bintaro-Blok M tiap pagi yg kutempuh dengan taksi (wah.. wah.. wah... kalo inget jaman2 jahiliyah ituh... xexexexe)

Anyway, Mass Rapid Transportation, pasti uda luamaa banget gosipna berkembang di endonesa, khususna kota metropolitan djakarta. Dari subway train, monorail.. sampe yg sederhana n mulai diaplikasikan di djakarta kaya busway. Semua orang bilang.... perlu! Kita perlu banget yg namanya MRT. I do think so, especially pada saat2 ketika stuck dalam mobil yg lowong, di tengah2 lautan mobil yg isina cuma satu-dua orang yg merayap di arteri Pondok Indah dengan telpun genggam yg gag berhenti2na berdering.. berteriak.. "Kamu di mana? Lama banget c nyampeknyaa?? Saya butuh bahannya nih!" Dan yg selalu dijawab dengan jawaban klise.. "Macet, pak..."
Wax.. xexexexe.

Tapi ya, meski santer, dan disadari penuh bahwa kebutuhan akan sistem MRT sangat mendesak, masih belom diikuti dengan tindakan konkret. Yapp... gag tau juga kenapa. Paling akhir, ketika dari Jepang menawarkan bantuan membangun sistem MRT yg merupakan kombinasi dari terowongan dan flyover senilai 780 juta US$. Angka fantastik kalo diliat sekilas... tapi mungkin gag juga kalo dipikir2... karena angka ini konon uda termasuk jasa konsultasi sampe final desain.. dan termasuk set up perusahaan yg bakal mengelola MRT ini. (Harun Al Rasyid, Kompas.....*lupa tanggalnaa ^0^*)

IMO, meskipun ini termasuk utang (lagi2) gag ada salahna juga c kalo dipertimbangkan.. palagi kalo menghitung2 biaya kemacetan di Jakarta yg konon kabarnya mencapai 14,8 milyar/hari. Masih ditambah lagi dengan kompensasi tambahan senilai 5 T rupiah kalo kita menunda proyek MRT ini sampe taon depan.

Tapi kemudian tersiar kabar lagi... MRT ini terancam gagal. Gara2na ada satu konsorsium BUMN yg menyatakan bahwasanya biaya 780 juta US$ itu adalah biaya mark up. Harusna gag semahal ituw. Karena setelah dihitung2.. biaya proyek menurut versi konsorsium tadi hanya 70% dari estimasi biaya yg ditetapkan Jepang.
Euy.. aku c nanyanya.. apa metode perhitungan yg dipake uda apple to apple? Jangan2 orang2 itu 'hanya' menghitung berdasarkan proyek2 sejenis di luar negeri? Karena kita di sini belom pernah membangun sistem MRT seperti ituw kan? How can we be so sure? Meskipun pihak Jepang juga mungkin tidak lebih tau kondisi dalam negeri kita, jadi ya hitungannya masih bisa didebat sedikit2.. IMO masih ada jalan keluar laen selain saklek menolak tawaran mereka n strict pada itungan kita. Hey, sekarang kan ada yg namanya negosiasi toh? Kalo emang yakin dengan perhitungan kita.. ya ada baikna diperjuangkan.

Kalo emang APBN ato APBD keberatan dengan masalah biaya (sepertina pasti, c ^^) kita bisa mencontoh Paris, misalna.. yg menerapkan sistem versment transport mereka. Sistem ini mengharuskan setiap pemilik apartment, hotel, ato mall yg ada di sepanjang jalan kota membayarkan pajak yang hampir seluruhna dialokasikan untuk biaya angkutan umum yg melewati tempat mereka.
Ato bisa meniru London yg menerapkan road pricing... tiap kendaraan harus membayar 5 pound untuk lewat jalan kota. Ex kantorku Gamatechno, dulu juga sempet membahas proyek macam inih.. tentang penggunaan RFID skala besar yg ditanam di jalan2 tol untuk mengidentifikasi mobil2 yg gag terregistrasi n pastina gag punya karcis langganan bayar. Tapi ya... blom ada kelanjutanna... biaya terlalu mahal gituw ^0^.
xexexe... dan apa yg terjadi di Jogja kala ituh? Ide road pricing sederhana dengan sistem gerbang tol untuk Malioboro ditentang habis2an. Komersialisasi budaya, kata orang2. Yah... aku juga no comment kalo ini mah.. Waktu itu aku sedikit 'marah' juga dengan pemikiran bahwa... "Duh... lama2 mikir pun juga harus bayar niy.." xixixixi.
Itu dulu.. sekarang? Mungkin emang untuk daerah2 yg masih suburban belom siap dengan this kind of stuff ya.. Ya, let it be lah... (lho..!)

Masalah pembiayaan bagaimanapun pasti tetep menimbulkan konflik. Tapi bukan melulu masalah biaya c yg musti diuplek2. Justru kesiapan kita di bidang2 lain itu yg harus dipikirin masak2. Siapkah kita dengan keberadaan MRT? Maukah kita mengubah cara hidup kita dari ekslusivisme mobil2 mewah ke sebuah mass situation yg kurang nyaman? Ada juga aspek lain yg harus diperhatikan.. such as... aspek sosial, misalna. Pembangunan MRT seperti terowongan, ato monorail.. n terutama subway juga pastina menimbulkan dampak sosial yg gag bisa dipandang remeh. Tingkat kejahatan meningkat, bisa ajah. Masalah pembebasan lahan... masalah teknologi.. maintenance.. Ini yg kudu dipikirin baik2. Karena biasanya,, orang kita kaya anak kecil, yg dapet mainan baru... suenengnya minta ampun.. tapi gag tau cara ngerawatna. xixixixi]
Piss mann...