Thursday, June 01, 2006

earthquake journal..

Desember 2004, waktu di tv santer memberitakan tragedi tsunami.. aku sering (banget) berandai2... duh... gimana ya seandainya aku, keluargaku, rumahku, dan org yg kusayangi yg kena tragedi ituh.. What would I do.. and what would I feel..

And then these days.. I felt it. Well, I know.. yg kualami dan kurasakan mungkin hanya sepersekian kali lipat dari kengerian yg dirasakan temen2 di Aceh, Nias dan bahkan temen2 yg di Bantul Jogja kemaren. Tapi ya, buatku pribadi.. cukuplah kuanggap pengalaman yang paling menakutkan dan mencekam sepanjang hidupku.

05.30 pagi dan hari libur.. menikmati long weekend di rumah, setelah semalem sebelomnya asik kencan (^_^) dan antusias akan menghadapi kencan berikutnya sorenya (^_^ lagi)... ehem...
Never thought just for a second that sumtin extraordinary will happened that day. Gempa itu datang tiba2.. and I thought nothing but save my own life and people I love. 5 menit yang terasa seabad berlalu, hawa kepanikan dan ketakutan yg menggantung di udara, ketika lari menuju pintu rumah.. membukanya dengan susah payah.. diiringi suara2 geruduk geruduk.. pyarr dan teriakan2 histeris.. Kepanikan yg semakin meningkat ketika menghitung jumlah anggota keluargaku di luar.. 1.. mama. 2.. elang. 3.. lintang. Argggghhhh ke mana papa dan anggi??? Ternyata malah lagi panik di dalem.. weh, pie toh? Bukannya langsung keluar malah...

Puncaknya... waktu mulai tenang n mulai bercakap2 dgn tetangga dengan muka pucat pasi.. dan menghitung jumlah kayu n genteng yg runtuh.. (garasi ambrol.. guci, piring gelas pecah.. genteng mlorot.. tembok retak2), muncul kengerian kedua... ketika motor2 bersliweran ke arah utara dengan lampu dinyalakan dan orang2 teriak "airrr airrrr.... uda sampe janti.... lariiii!!!!!"

Oh noooo... that time.. really2 undescribable deh...
It's the time.. ketika logika tak lagi jalan. Uda gag sempet lagi mikir bahwa sedetik sebelomnya aku ngobrol via telpon sama temenku di bantul.. dan beliau bilang gag ada tsunami... Gag bisa mikir lagi bahwa gag mungkin gelombang air bisa secepat itu sampe ke desaku.. Gag sempet ngitung2 lagi bahwa kalopun ada tsunami bakal susah menjangkau kodya jogja dan sleman... karena elevasi dataran kota jogja 100derajat dari permukaan laut. Apalagi mo ngitung2 pusat gempa yg jauhnya 30 km dari pantai... Ato menghitung bahwa jikalau ada tsunami paling lama akan terjadi sejam setelah gempa.

All I can think is gimana cara ngeluarin sepeda motor kami yg tinggal 3 (gara2 1 kubawa ke semarang), gimana secepatnya mengunci rumah.. naikin semua keluargaku n kalo bisa seseorang di utara sana, ke motor n memboyong sejauh mungkin, setinggi mungkin dari permukaan laut... And there I was.. panik.. still dan berkendara sejauh 5 km ke arah utara masih dengan kaos tipis, rok super mini yg melambai2 dan sandal bulu beruangku.. dan hape tentu sajah. (seragam tidur kebesaranku^^) Sampe pada akhirnya... logika berbicara. Kepanikan menyurut.. dan mulai merasa bodoh... Kenapa harus lari? Mulai menghitung2.. berspekulasi sendiri.. hingga keberanian bener2 mengambil alih, untuk lebih percaya pada apa yg sebenernya pengen banget kami percaya.. bahwa tsunami tidak ada. Itu hanya isu.. dan kemudian mulai mencemaskan materi duniawi ^^p (baca: rumah yg ditinggalin gitu ajah)

And there we were... get back home. Masih dengan spekulasi dan kecemasan.. tapi pasrah. Come what may. Dan setelah lewat periode ego mencemaskan diri sendiri dan orang2 yg disayangi... mulai, keluar empati dan simpati terhadap sesama yg ternyata jauh lebih buruk kondisinya. Gosh.. gag kebayang rasanya gimana ada di posisi saudara2 n temen2 di bantul klaten n sekitarnya. Let's pray for them...

Ada beberapa poin menarik yg terpikirkan olehku berkaitan dengan bencana gempa kemaren. Satu.. Lanjutan dari pertanyaan yg sempet kulemparkan di blog ini desember 2004 lalu waktu tsunami terjadi di aceh. Bout early warning system... tidak adakah EWS yg bisa membantu mengeliminir impacts yg terjadi akibat bencana apapun? Dan jawabannya sepertina masih sama.. EWS untuk tsunami emang ada, yg bekerja beberapa saat setelah gempa. Tapi EWS untuk gempa.. sampe detik ini aku belom nemu referensi yg pas untuk itu. Ato mungkin ada yg tau?
Cuma sempet menghubung2kan apa yg pernah dibilang bokap yg mantan geolog ituw (hi, pop ^^). Kenapa gempa tektonik seperti di jokja bisa terjadi? Benturan 2 lempeng tektonik (euroasia dan indo asia.. kalo gag salah) yg mengakibatkan salah satu lempeng disusupi.. subduksi dengan energi yg tumbuh yg lebih besar dari kekuatan batu/lempengan sehingga terjadi patahan. Terjadi pelepasan energi dan menyebar ke segala arah dan terjadilah.. gempa. Bokap pernah bilang kekna.. bahwa kejadian ini bisa diprediksi dengan menghitung usia batu/lempeng tersebut. Kapan pergerakan akan terjadi karena pengaruh usia batu tersebut. Tapi tetep... mungkin gag bisa memberikan prediksi waktu yang presisi ato tepat.

Jadi gimana? Kalo emang gag ada prediksi yg tepat.. trus gag ada yg bisa dilakukankah? I dunno either, c.. tapi yg jelas pertama2 kita musti sadar sepenuhnya kalo emang Indonesia adalah daerah yg rawan bencana, so kita perlu mengarahkan paradigma kita ke arah tanggap bencana yg taktis dan strategis. Seperti di Jepang.. negara yg paling rawan gempa, they built their house by simple woods. Kurasa ini bagus juga sebagai salah satu solusi... lagian rumah kayu kan eksotis :D. Tapi susah kekna di Indonesia. Kita kan senengnya yg megah2.. kalo perlu rumah tingkat 10 dah! xexexe.

Poin 2... menyoroti masalah logika.. Gag everlasting ternyata. Bahkan ketika di saat2 kita paling membutuhkannya it didn't show up. Justru emosi yg mengemuka. Panik.. cemas.. Padahal, apa sebenernya yg bisa kita dapet dari kepanikan? Apalagi dalam situasi gawat darurat mendesak yg membutuhkan kepala dingin dan rasio? We got nuthin'.. but stupidity.
Tapi ya.. wis pie meneh... Manusia gitu loh. Aku bukannya menafikan emosi yah. Bukannya meminggirkan rasa sepenuhnya dari hidupku. Manusia pun tidak akan disebut manusia tanpa adanya emosi. Aku gag berkeberatan dikuasai emosi ato perasaan ketika sedang 'bercinta' atau ketika berkomunikasi dengan orang lain (emosi dalam taraf yg wajar tentu ajah). Tapi yang lebih kupertanyakan adalah... kenapa pada saat mendesak seperti kemaren.. logika meninggalkan aku? Ato aku meninggalkan logika? Meskipun setiap orang pasti bakal bilang... wajar lah jenx.. It's bout ur life n ur loved ones.. It was so damned natural ketika dirimu dipenuhi emosi dan ego. Gitu kah? Aku c masih penasaran, karena IMO.. di saat2 seperti itu emosi gag bisa jadi problem solving yg baek, malah cenderung njlumprungke.

Contohna adekku sendiri, si Anggi. Apa yg terjadi waktu detik2 pertama gempa terjadi? Dia lari ke arah kamar mandi.. panik... n then.. sambil teriak2.. "gimana ini? Gimana ini?" sambil pegangan tali jemuran... (lha). Uda gitu... papaku dateng.. bukannya narik buat keluar rumah, eh, malah ngerangkul adekku ituh... (lhaa...). Itu emosi.. dan pada kondisi terburuk bisa berakibat fatal.
Ato ketika aku sedikit membentak mamaku karena gag secepetnya naik ke motor n lari ke arah utara menyelamatkan diri gara2 panik bakal ada tsunami... Emosi lagi.. panik.. yg mana kusesali sampe sekarang. (sori mum.. )
Ato ketika seorang mayangsari yg dilabrak halimah langsung melarikan diri ke tetangga sebelah, bayinya ditinggal di rumah sama babysitter! (walahh... ibuu... ibuu... gag mikirin bayinya po'o?) Itu ego..
Manusia cenderung berbuat bodoh pada saat emosi mengemuka di saat mendesak yang mungkin bisa menimbulkan keadaan yg lebih buruk lagi.

Well.. anyway, I really thank God that nuthin' worse happened to me, my fam.. and 'dia'.
Thx buat semua sms, telpon perhatian yg diberikan temen2.. I'm fine ^^
Bagi yang ditinggalkan dan kehilangan, semoga diberi ketabahan dan kekuatan

Fur all the suffered ones.. just remember that God'll never put a burden beyond our reach.
God shall not leave us. Not even once. So behold on Him... [^^]

...life is a tragedy when seen in close-up, but a comedy in long-shot...'
~ charlie chaplin ~