Wednesday, June 14, 2006

dirty dirt...

Kementrian Lingkungan Hidup kemaren menganugerahkan beberapa penghargaan untuk macam2 kota. Ada penghargaan adipura dan penghargaan untuk kota terbersih, taman terbersih, jalan, sekolah, terminal, pasar terbersih dll.. N gag ketinggalan... kota terkotor. Huehehe...

Yg kucatet kemaren ada 4 kota yg dpt predikat kota terkotor.. bekasi, banjarmasin, kab. tangerang.. dan bandung. wew.. Nona Shinta yg cuma senyum2 aja waktu kotanya bekasi disebut salah satu kota terkotor mencoba berkilah.. "Bekasi itu bukannya kotor2 gimana, jenx.. tapi cuma padat ajah penduduknya.. jadi keliatannya kotor.. ^^"
xixixi, tp tetep aja kotor ^^ (piss lo sin..)

Kalo Bandung?
hmmm... Sebenernya ya gag heran kalo bandung masuk ke kategori kota terkotor.. Idiom Bandung Lautan Api kan sekarang uda berubah drastis jadi 'Bandung Lautan Sampah' hehehe... Suatu metafora yg ironis, apalagi kalo inget julukan lain untuk kota Bandung, yaitu kota Kembang...
Kembang... dan sampah... hmm... ya... sama2 beraroma menyengat lah. xixixi. Sama2 berwarna warni juga.. ^^

Anyway, perubahan slogam kota tersebut mustina membuat kita semua sangat2 prihatin dunk ya.. Termasuk kucing satu inih. Meski dibilang gag terlalu fund of bandung (tidak seperti jutaan manusia endonesa laenna yg selalu excited kl denger kata ' bandung'), tapi teteuppp.. gag rela rasanya liat di tipi2 betapa sampah menggunung di hampir tiap sudut kota Bandung (apalagi akhir bulan Mei lalu.. sekarang gimana?). Bikin gag cantik.. bauuu.. n yg jelas sarang penyakit to ya.. yaikk!!

Kok bisa ya? Kata orang c kemaren itu gara2na gag ada TPA di Bandung yg bisa menampung semua sampah2 orang2 Bandung, menyusul ditutupna TPA Cicabe di kota ituh. Padahal... data menunjukkan bahwa jumlah sampah yg dikeluarkan urang2 Bandung ituh sebanyak 5500 meterkibik per rumah tangga. Dan kalo aku gag salah tangkep, sampah di kota Bandung waktu itu mencapai 275 ribu meter kibik yg belom terangkut. (Metro TV, Mei 2006).. akhir2 ini berita sampah Bandung tergeser berita2 laen yg lebih sensasional, jd gag nemu berita yg aptudet.. ^^

Well, ya... what interest me the most adalah apa yg dibilang oleh seorang Bapak Sobirin yang konon kabarnya adalah Dewan DPKLTS. Belio memberikan 3 solusi bagi masalah persampahan di Bandung. Yang pertama adalah mencari lahan untuk TPA baru. Kedua, mengambil dan membereskan sampah2 yg tertumpuk di jalan.. n ketiga... stop sampah dari sumber. Zero waste, katanya..

Yapp.. mencari lahan untuk TPA baru aku setujuh seratus persen... sepertina itu jadi satu2na solusi jangka pendek yg paling mungkin n paling efektif. Trus membereskan sampah yg tertumpuk di jalan... ya jelaslah, itu bakal otomatis mengikuti kalo uda ada TPA baru. Never doubt bout it.. Yang ketiga.. penerapan zero waste.. hmmm... yg kaya di Jepun gituw, yg berusaha menyetop sampah biar ndak sama sekali keluar rumah.

I kinda think this is the hardest thing to do. Meski bukanna gag mungkin sama sekali, c, tp teteup susah kalo gag dibarengi dengan perubahan paradigma dari masing2 kita. Bisa dimulai dari mengurangi sampah, tp inipun susah kl dihadapkan dengan gaya hidup sebagian besar rakyat endonesayg menganut konsumerisme dan hedonisme... xexexe.

Asumsi produksi sampah per orang menurut penelitian bisa mencapai 3 liter per hari. Dan kebanyakan infrastruktur kota2 di endonesa belom bisa melayani 100% dari produksi sampah seluruh penghuni kota.
Zero waste menuntut.. kalo emang terpaksanya ada sampah... tiap2 rumah harus bisa mengolah sampah tersebut.. ntah dibakar, dipendhem, ato dibikin kompos di rumah sendiri.. Yah, IMO.. bagus c, tapi apa ya semua punya waktu untuk 'direpotkan' semacam ini? Bukannya kita bangsa yg gag mau repot? xexexexe

Tp bagus banget, kalo bisa diterapkan dalam kehidupan sehari2. Kita masyarakat jadi bisa membantu pemerintah dan pihak2 yg berwenang mengurusi sampah biar jadi ndak terlalu sibuk kerjanya.. ^0^ Kalo zero waste bener2 diterapkan, Dinas Kebersihan Kota jadi nganggur dunk?

xexexe...
IMO, perubahan paradigma dari masyarakat jelas penting, n kudu harus ditingkatkan. Bahwa kita musti bisa n sebisa mungkin mengurangi sampah, n punya kesadaran tinggi untuk tidak sekedar men'sampah'kan sampah. Mungkin tidak perlu dalam kerangka menuju 'Zero Waste', tapi cukuplah dalam kerangka peduli sampah. Kenapa? Sepertina bukan barang baru lagi kl aku bilang karena sampah yg hanya sampah itu sangat berpengaruh terhadap kualitas lingkungan.. bisa menimbulkan gangguan lingkungan kek lalat, tikus, ular... (eh, ular iya gag ya? ^^). Pokokna hewan2 yg bisa jadi vector penyebaran berbagai penyakit menular. Belom lagi kalo tertumpuk gitu aja di jalan2. Bukan berita baru lagi juga kl aku nyebut tentang pencemaran udara oleh asap (kalo dibakar), bau... dan pencemaran tanah oleh air lindi ato biasa disebut leachate.

Pertanyaanna adalah.. apakah semua tanggung jawab pengolahan sampah harus dibebankan ke masyarakat sendiri (ato pemerintah sendiri) dengan menerapkan kebijakan zero waste tadih? I don't think so... Tetep harus ada pembagian tugas antara masyarakat dan pemerintah. Masyarakat wajibb membersihkan lingkungannya n membuang sampah ke TPSS (tempat pembuangan sampah sementara). Sedang pemerintah bertugas mengambil sampah dari TPSS ke TPA

Emang, kebanyakan yg terjadi... masyarakat tah males tah gag ngerti kesepakatan tadi n buang sampah di sembarang tempat tanpa mikirin akibat selanjutna. This is what we called NIMBY syndrome... Sindrom Not In My Back Yard... yaituh, menganggap sampah bukan urusanna lagi kalo uda di luar rumahnya. Buang di selokan, biar hanyut di desa sebelah, gag peduli... ^^

Well, I know.. kita semua uda ribuan kali denger hal2 semacam ini.. Jangan buang sampah sembarangan.. bla bla bla.. Sepele! Gag penting!
Tapi ya meski kita emang kadang2 nyepelein hal2 remeh kek gini, akibatna kan bisa gedhe juga, contohna ya di Bandung tadi. Sanksi paling ringan 'hanya' dinobatkan sbg salah satu kota terkotor.. turis males dateng.. Yg berat? ya.. penyakit. Mending kita sama2 belajar untuk peduli lingkungan... biar hidupna enak nantina. Toh, sampah kan ya keluaran kita sendiri.. n kalo berakibat buruk kita juga yg kena. So, why don't we try to put our concern to this matters, folks.

*angel mode pas lagi bete*