Saturday, May 13, 2006

iklim investasi kitah?

Versi 1:
Kabarnya pesawat Presiden Taiwan mengalami kerusakan n terpaksa mendarat darurat di Batam..

[kasiyan, ya...]

Versi 2:
Ternyata berita pesawat rusak cuma kamuflase ajah.. buat menutupi maksud sebenernya kedatangan sang presiden taiwan. Sebenernya ada rencana pertemuan antar pimpinan Taiwan-endonesa dalam rangka membicarakan investasi besar2an para pengusaha Taiwan di Batam.. tapi endonesa khawatir kalo rencana pertemuan ini bocor bisa memperburuk hubungan dengan Cina

[pengen dapet dua2nya ya...]

Versi 3:
Presiden Taiwan bersama puluhan bisnismen-na berkeliling di Batam tanpa turun dari mobil, dan langsung balik ke pesawat n mengumumkan pembatalan rencana pertemuan mereka dgn pejabat/pengusaha endonesa.
Gosipnya c.. gara2 sang presiden denger para pengusaha Taiwan di endonesa sekarang tinggal 10 orang dari 30 pengusaha, yg belom lewat setaon lalu coba2 berinvest di endonesa. Kabarna juga.. ke-10 pengusaha yg tersisa juga menyatakan bakal cabut segera, memindahkan usahanya ke Vietnam

[gag heran...]


Kalo ketiga versi berita itu emang bener c.. ya aku gag heran. Khas kita banget gitu loh.. Manipulatif, a lita bit greedy in advance.. (lho, a lita kok advance.. xexexe). Pengen dapet untung, tapi not well-prepared. Ntar kalo gagal.. nyalahin orang lain.. bikin RUU baru yg merugikan.. wax... huehehehe

Kenapa para pengusaha 'males' berinvest ke kita? Ada sementara yang bilang iklim investasi kita jelek. Dan itu ngaruh n dipengaruhi sama iklim2 lain. Iklim untuk stay buat para pekerja asing, iklim ekonomi.. iklim sosial.. bahkan agama.
Kalo yg kasus taiwan ini, ada yg bilang gara2nya agama. Para pengusaha dikabarkan gag betah oleh aturan agama yg membuat jam kerja bisa berkurang banyak sekali.. dan terbebani karena mereka hanya boleh membangun tempat kerja dengan syarat ada tempat ibadah. Ada lagi katanya isu tentang perkosaan yang menimpa perempuan2 dengan ras tertentu yg berkedok agama...

Weleh, weleh... sepertina kalo alesan yg itu kok dibikin2 banget ya. hihihi. Mungkin aja bener c.. tapi kok buatku, sedikit tidak logis kalo para pengusaha yg mustina profesional tu mundur gara2 masalah semacam itu. Siapapun yg niat berinvest ke luar negeri mustina dah siap untuk berakulturasi dengan budaya n penduduk setempat.. sekaligus nerima refusal dari mereka2 yg merasa itu tanah mereka. Bagaimanapun... civil people rules all..

IMO.. kepergian para investor yg patut disesalkan itu semata karena iklim investasi kita emang jauh dari baik. Dan semata karena vietnam terutama, punya iklim investasi yg jauh lebih baik dibanding kita. Aku pernah baca satu artikel (lupa di mana) tentang perbandingan biaya untuk investasi di endonesa dan vietnam. Dan hasilnya... woloh, beda jauh mann...

Dibanding vietnam biaya investasi di endonesa juauh juauhhh lebih mahal dari segi apapun. Dari segi perijinan.. living cost pekerja.. dan biaya pegawai. Tapi terus terang... harga bahan mentah di kita emang relatif lebih murah. Jadi.. fenomena yg biasa terjadi adalah, para pengusaha ituh membeli barang mentah dari kita, endonesa.. dibawa ke luar, ke vietnam untuk diproduksi... trus dijual lagi ke endonesa.. dengan harga tinggi.

Dan kita dengan bangga membelinya... [asal ada label made in overseas, mah... kita pasti bakal bangga pakena.. ^^]