Friday, February 24, 2006

push to the limit

Push to the limit... n u'll find that u got inner strength u'll never know.
Mungkin itu intisari dari pelatihan kedisiplinan yg kuikuti seminggu ini di bogor.
3 hari pertama di sebuah camp pendidikan militer, tentu aja dengan beberapa penyesuaian kl yg ditangani orang sipil. Tapi tetep aja... gaya2 militer yg keras, fisik, disiplin n imperatif terasa kental di setiap program pelatihan yg kuikuti.

Pembinaan fisik 4 kali sehari... sistem reward n punishment ato stick and carrot yg lebih bertendensi ke punishment. Rewardna.... ada c, tp gag terlalu dominan. Yang ada, jika berbuat salah, pasti ada sanksi... tapi kalo mencapai prestasi, jarang dapet reward, selain dalam bentuk verbal (kata2 "bagus!" rupanya sudah dianggap sebagai reward...)

Yg bisa dipetik adalah, bahwa konsep kedisiplinan yg dianut oleh orang2 pada umumnya (termasuk militer) adalah disiplin yg dipaksa masuk, yg diperoleh dari pembiasaan terus menerus. Padahal.... apa c yg bisa didapet dari pemaksaan? Ada c.. tapi menurutku kok malah gag optimal. Mungkin bisa berhasil kalo diaplikasikan ke orang2 yg berpendidikan rendah, ato yg bertipe follower. Tapi buat orang2 yg punya sifat leadership yg kuat jelas gag berhasil. Mungkin lebih optimal lagi kalo pemaksaan itu dibarengi dengan transfer concept yg jelas... Kenapa misalnya jam 3 pagi kami semua dibangunin n disuruh tiarap di kebon misalnya...
Ato kenapa jam 11 malem kami satu persatu disuruh berjalan sendiri2 memasuki hutan, dengan diganggu beberapa pocong, 1 gendruwo dan bau2 menyan? xexexe...

Yah... apapun itu, aku ngerasa pelatihan ini sedikit banyak bermanfaat juga. Toh, buatku waktu seminggu itu kuanggap merupakan miniatur perjalanan hidup, yang gag selalu mulus... penuh tempaan... Bahwa hidup itu pembelajaran, setiap detik dan setiap menit adalah pembelajaran yang harus bisa dipetik hikmahnya... Antara otak dan fisik harus bisa berjalan beriringan.

huhuhuhu....
blogging rada tersendat ni kayanya....
mo nulis kok gag ada ide....
ngapain ya?