Monday, December 06, 2004

suatu sore di negeri antah berantah

ntah uda berapa toko n retail kumasuki, ntah uda berapa puluh meter jalan sepanjang plaza itu kususuri, bahkan masih juga kusempetin OL waktu nemu warnet di lantai dasar.. (aww... ceban perjam! plis de) dan akhirna... dateng juga yang ditunggu.
jam digital di ponselku menunjukkan pukul 17.30 ketika kami bertiga duduk di salah satu pojok yang nyaman di cafe Oh La La di tengah hiruk pikuk keramaian Bintaro Plaza, Jakarta.
berteman secangkir hot moccalatte dan sepiring croissant bertiga kami ngobrol ngalor ngidul. aneh juga.. padahal dari dulu jarang banget ngobrol, meski sekampus.. tapi beda angkatan. eh.. sekarang begitu ketemu segala hal diomongin, dari urusan kerjaan, gosip kampus.. n one topic that shall not be forgotten.. marriage thing!

" Iya lho jenx, dulu itu cita2ku pokoknya abis lulus langsung nikah (*lirik2 yang di sebelahnya*) paling kerja dulu dalam itungan bulan, trus langsung nikah. tapi begitu pindah ke sini, atmosfirnya tu lo beda!!!"

waxaxaxa... bener juga c. tapi ya tergantung individunya kan. kalo diliat dari statement di atas kan berarti hambatannya karena faktor eksternal. lingkungan yang kemudian menetapkan standar perilaku yang bisa berbeda dengan idealisme selama ini. ntah itu faktor eksternal yang bersifat positif, ato negatif terhadap idealisme kita.
seberapapun menyiksanya faktor eksternal itu... we could never abandon it. mengabaikannya gitu aja, jelas butuh suatu sikap n paradigma tentang kebebasan berpikir yang sangat kuat.