Wednesday, December 08, 2004

kolonial kuliner... nyammm

"Walah... kalo mo makan bakso mihun, mending beli di depan kompleks aja jenx... mumpung di sini, mbok ya pesen yang lain.."
gitu kata Om Indra waktu aku bilang pengen makan bakso. waktu itu serombongan keluarga Bintaro lagi diajak dinner bareng keluar. om indra ma nyonya tante vivin, si kembar reano n reihan, yangkung yangti (ayah ibunya om indra), eyang santosa (ayah ibunya tante vivin), aku plus 1 babysitter.
Deutch Family Resto di kawasan Radio Dalam. sebuah resto ala netherland (perasaan wisata kulinerku always beraroma kolonial d). Kemaren di Semarang ngabisin eskrim, salad n kue2 Belanda di resto De Koneng ; sekarang di Jakarta di DFR.
Dari luar, kesan Belanda-nya Cuma keliatan dari windmill warna2 yang dipasang di fasade. Begitu masuk ke dalam kesannya semakin kuat terpancar dari interior ato lebih tepatnya pernik2 kecil yang tertata rapi di rak, such as miniatur sepatu2 belanda dari porselen.. trus lukisan pemandangan Belanda yang mendominasi tiap dinding dan yang paling jelas adalah puluhan bunga tulip imitasi besar2 dan warna warni yang jadi pembatas tiap area makan. Tapi untuk keseluruha, sebenernya kurang mewakili citra bangunan belanda. Langit2 rendah dan ada beberapa ketinggian lantai berbeda yang semakin mempersempit suasana. Usut punya usut, ternyata itu resto dulunya resto Jepang. Hmm i guess itu menjelaskan kenapa ada banyak bukaan2 yang ga perlu n panggung2 tempet naro tatami kali ye..
Xixixi, tapi ada lagi yang menarik. Di atas salah satu lukisan sepanjang 5x2 meter itu ada terpajang pernik2 lucu dan kuno. Ada lentera, miniatur lampu kota kuno.. n 2 buah setrika tembaga. Inget banget dulu pernah punya soalnya. Setrika bahan bakar arang dan ada ayam2an kecil di atasnya. Inget dulu sampe gondrong ngipasin arang dalam setrika jadi.
Eniwe, back to the food. Abis ‘dimarahi’ gara2 mesen bakso di resto belanda (wax, sebagai fans bakso yang uda 4 hari ga makan bakso.. wajar dunk ya) lagian sapa bilang aku cuma mo makan bakso ajah? Itu kan cuma appetizer gituw.. ^_^
Pokoke i’ve warned u loh, om. Xixixi.
Well, pertama2 : 3 bitterballen kroket met mayo yang superduper delicione...sumpah uenak bangedd!!. Trus disambung ama poffertjess vanilla yang manis2 menggigit. Poffertjess ni kaya apem ato serabi kecil2 yang di atasnya ditaburi gula halus.. hmm maniss. N then masuk ke main buffett. Pilihanku adalah sanfransisco beef minged steak. Kirain porsi kecil. Walah ternyata steak satu ini ada breadnya. Jadi selain ada kentang, bentuknya burger terbuka dengan 2 daging sapi giling di atasnya dengan saos steak.
Is that all? Ohohoho... belom dunk. Ternyata para tetua aliyaz eyang2ku pada ga abis dengan makanan pilihannya masing. Jadilah... setengah porsi sirloin steak import, seperempat porsi hutspot n setengah porsi nasi goreng DFR masuk ke peyutku.. astagaaa!!! Mentang2 aku ga bisa gemuk apa ya? O iya, FYI, hutspot itu... apa ya? Mmm semacam boiled potato dengan siraman daging n saus fettuccini di atasnya. Lezat n berlemak, for sure. Trus nasgornya, yang unik pake dibungkus omelet telur sgala.. jadi kaya dadar gulung isi nasi gituw. Ga abis kalo yang satu ni, ga suka nasgor soalna.
Xaxaxa campur2 de semua ada di peyut. Dan semuanya lezaaaaadd..
O iya, dessertnya? Mustn’t be forgotten : huzaren sla favoridku. Plus chocolate float, yang seingetku , ga ada tandingannya di manapun rasanya.
Oh enough! Enough! Gitu aku musti bilang everytime each of them menyorongkan piring mereka ke hadapanku. Tapi dengan senyum jahil juga mereka always bilang... “ayolah, biar cepet gedhe.. kan uda insiyur, kok masih kecil aja c??” hey!
Ah, kalo makan banyak gitu kan malu gituw.. masa, di resto mahal makannya kaya di warteg gituw glups tapi bisa juga c dibilang gitu... “lah kapan lagi bisa ditraktir di resto mahal sepuasnya gitu jenx?” xixixixi. Aji mumpung.