Monday, November 22, 2004

kucing vs snake

wawawawawaaaaaaaaa... miauuuw
hari ini ktemu musuh besarku!!! ya sapa lagi c, si pemilik lidah bercabang dan yang berjalan dengan peyutna?? hiii, sampe sekarang masih merinding gituw
benar benar. jadi ceritanya gini, siang ini waktu lagi nyuci piring tiba2 dibikin shock tujuh keliling oleh hadirnya accompany yang sama sekali ga saya harapkan. ntah sejak kapan dia dah sembunyi di situ, di deket tempat sabun, diem seribu bahasa, menatapku dengan matanya yang besar dan licik, sama sekali tidak menggerakkan perutnya yang bersisik dan tak bertulang. cuma diem c... tapi cukup lah bikin saya terjengkang ke belakang, dan tak kuasa untuk berteriak sekalipun. yeah! seekor ular yang katanya c ular kayu, kecil dengan panjang sekitar setengah meter berwarna coklat dengan belang cincin warna item.
oohhh, mana ga ada orang di rumah lagi... selain adek kecilku tentunya, si lintang. awwww... gimana niy... puter otak puter otak. FYI aja de, saya tuw paling phobia sama yang namanya ular! semua hewan yang tak bertulang itu, dan yang berjalan dengan peyutna dan berlenggak lenggok. iiiii.
but someone's got to do something toh? meanwhile.. kamu taukah betapa kurang ajarnya si ular kayu itu? ketika aku akhirnya nemu lagi suaraku dan teriak manggil adekku dia bener2 bergeming. diem, tetep menatapku dengan matanya yang besar seakan tak terpengaruh.. bahkan ketika aku meneriakkan rentetan sumpah serapah (xixixixi) buatnya, teteppp bergeming. malah berkali2 menjulur2kan lidah cabangnya.. *glups* akhirnya setelah berperang dengan diriku sendiri, aku terpaksa menelan harga diri dan emansipasi femininku dan segera menyuruh adekku untuk nyari bala bantuan ke tetangga. aku tetep di situ, sebagai simbol perlawanan terhadap ketakutanku sendiri... balas menatap mata si coklat belang2. padahal keder juga. xixixi. ohhh, lima menit berlalu serasa seabad lamanya!
akhirnya datang bala bantuan... (ehm, mas siapa ya.. aku ndak tau namanya.. maap euy) dan berhasil ngusir itu hewan celaka keluar. xixixixi. dan selama waktu itu bulu kudukku bener2 merinding ngeliatna. waktu kuceritain ke mama.. beliaunya malah balik menyelidik.. "kamu punya janji besar ya? yang belom kamu tepati... ada yang nagih tuh..."
wew, saya teh cuma bengong ajah dibilangin gituw. ternyata oh ternyata, kepercayaan jawa bilang kalo kita ketemu ular yang menjulur2kan lidahnya, berarti seseorang sedang menantikan terwujudnya janji besar yang pernah kita ucapkan. pertanda gituw, preminition .awwwwww... *glups* say no more dah! xixixixixi.